image282029.jpg

Adaptasi catatan puisi Sani Sudin

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

TERKENAL sebagai produksi mengangkat karya-karya yang mempunyai mesej dan kandungan cerita relevan dengan perkembangan semasa masyarakat, CubeArt Stage ingin melakukan perkara serupa menerusi buah tangan terbaru mereka, Terang Malam.

Istimewanya, naskhah ini bukan karya biasa sebaliknya adaptasi buku kumpulan puisi catatan Sani Sudin berjudul Di Dalam Dalam, terbitan Institut Terjemahan & Buku Malaysia (ITBM).

Kerjasama bermula tatkala pertemuan Tak sengaja antara pihak produksi dan Sani Sudin, selaku penulis yang sentiasa tampil dengan idea dan pandangan sangat bernas dalam usaha untuk mengangkat seni sastera untuk lebih ke depan.

Semestinya bukan mudah untuk mengadaptasikan sebuah karya puisi yang sangat dalam bahasa dan maksudnya menjadi sebuah cerita serta naskhah dipentaskan kepada umum.

Pun begitu, cabaran itu diambil dengan berani oleh Afiza Asram sebagai penulis skrip yang bertanggungjawab mengolah dan mengadaptasi puisi-puisi tersebut menjadi satu cerita baru untuk disesuaikan dalam naskhah pementasan.

“Saya tahu ia bukan satu tugas mudah, namun peluang ini harus kami gunakan dengan sebaik mungkin dalam usaha untuk memberi kelainan dan dalam masa yang sama mahu mengetengahkan naskhah adaptasi puisi.

“Mungkin ada yang memandang naskhah adaptasi daripada kumpulan puisi sebagai sesuatu yang berat untuk diterjemahkan di pentas teater, namun ia sebenarnya bergantung Tips bagaimana ia Menciptakan olahan dan membina plot ceritanya agar mudah difahami penonton,” ujarnya.

Afiza yang pernah dikenali menerusi karya Perempuan Perang memberitahu, mengambil masa hampir dua bulan untuk proses adaptasi puisi karya Sani Sudin ini menjadi satu naskhah.

“Saya membaca berulang-ulang kali puisi-puisi yang terkandung dalam catatan Sani Sudin dan cuba memahami apa sebenarnya yang ingin Di Katakan kepada umum.

“Maksudnya sangat dalam, saya Tak boleh Menciptakan kesimpulan sesuka hati kerana ia bukan karya sebarang, tetapi milik pengkarya hebat seperti Sani Sudin,” katanya.

Menerusi perbincangan demi perbincangan yang dilakukan dengan Sani Sudin dan pihak ITBM, karya Terang Malam diringankan dengan pemahaman lebih mudah dan Tak terlalu berat untuk dihadam penonton.

“Kalau menurut karya asal, kandungannya lebih bersifat ketuhanan, namun untuk karya Akan dipentaskan sebagai naskhah teater ini, kami Menciptakan satu interpretasi lebih kepada pencarian manusia dalam kehidupan dilaluinya.

“Skrip ini melalui beberapa kali rombakan dalam usaha Menyodorkan yang terbaik kepada penonton sekali gus Tak mahu mencicirkan kandungan asal yang ada di dalam karya tulisan Sani Sudin itu,” jelas Afiza.

Manusia sering memilih untuk memandang sesuatu yang ingin dilihat sahaja, sedangkan jika kita membuka mata lebih luas, di luar sana masih banyak perkara indah lain yang sepatutnya mereka lihat.

Ia menjadi antara mesej penting dibawa karya ini yang ingin membuka mata penonton betapa kita sering taksub kepada suatu perkara sehingga lupa untuk memandang perkara yang lebih berharga dalam kehidupan.

“Sani banyak memberi nasihat dan pandangannya kepada saya selaku penulis skrip, namun dia Tak pernah meletakkan limitasi kepada saya untuk mencorakkan karya ini mengikut kefahaman saya.

“Sebagai orang baru mewakili generasi muda, semestinya saya bangga mendapat peluang sebegini dan cuba sehabis baik untuk menghasilkan sesuatu yang boleh dikongsi dengan mereka di luar sana,” kata Afiza lagi.

Afiza juga mengharapkan karya ini mampu Menyodorkan inspirasi kepada penonton mahupun produksi lain untuk lebih terbuka menerima adaptasi puisi sebagai naskhah yang dibawa ke pentas.

“Sudah lama tiada karya adaptasi puisi diangkat ke drama pentas, jadi saya harap Terang Malam mampu memberi inspirasi agar lebih banyak lagi adaptasi serupa diketengahkan di pentas.

“Terima kasih kepada pihak ITBM kerana membuka ruang kerjasama ini, malah memberi kepercayaan kepada golongan muda seperti kami berkarya menerusi naskhah-naskhah hebat seperti ini,”  kata Afiza.

Penampilan istimewa Sani Sudin

Terang Malam yang membariskan dua teraju utama, Adieyka Zainal dan Hana Amira Mohamed serta penampilan istimewa Sani Sudin akan dipentaskan di Panggung ITBM, Wangsa Maju pada 2 Sampai 5 Mac ini.

Ken Ridzuan yang menggalas tanggungjawab sebagai pengarah pula, memandang karya ini sebagai naskhah cukup istimewa Bila ceritanya dibina berdasarkan puisi-puisi tulisan Sani Sudin yang sangat tinggi nilai seninya.

“Kalau diikutkan, memang Tak dinafikan karya ini awalnya sedikit berat dengan mesej dan maksud tersirat, namun penulis skrip mengambil jalan tengah agar naskhah ini dapat diringankan untuk memudahkan penonton mendapat mesej yang ingin kami ketengahkan.

“Mesej pencarian Tuhan yang dibawa menerusi karya tulisan Sani Sudin itu, kami alihkan kepada pencarian dua beradik yang telah terpisah sekian lama.

“Kami sengaja memilih untuk memberi sedikit kelonggaran pada naskhah ini supaya ia Tak dilihat sebagai satu cerita berat dan sukar untuk difahami terutama oleh golongan muda yang rata-ratanya lebih cenderung kepada sesuatu lebih ringan sifatnya,” ujarnya.

Sesuatu yang menjadi tarikan pementasan ini juga Bila Sani Sudin Menciptakan penampilan istimewa sebagai tanda sokongannya buat naskhah Terang Malam.

“Selain adaptasi karyanya, sesuatu yang menarik buat penonton juga Bila Sani Sudin sudi menjadi sebahagian daripada pementasan ini.

“Biarpun penampilannya Tak banyak, namun ia cukup memberi impak kepada naskhah dan semestinya penonton  bahagia dengan penglibatannya ini.

“Lebih menarik, Sani akan tampil melagukan dua puisinya yang ada hubung kait dengan jalan cerita dan karakter yang dibawa dalam naskhah ini,” jelas Ken.

Meski akur dengan tuntutan semasa yang memandang kecenderungan penonton hari ini lebih terarah kepada karya ringan dan komersial, Ken sebaiknya cuba mencari jalan terbaik agar naskhah dipentaskan berdiri dengan kualiti tersendiri.

“Saya faham dengan kehendak semasa dan bagaimana orang memandang hiburan itu begitu penting dalam setiap naskhah yang dipentaskan sekarang.

“Namun sebagai penggiat teater yang sedar akan fungsi sebenar seni pentas ini, saya akan cuba seimbangkan aspek kehendak dan kualiti dengan sebaik mungkin.

“Kami buktikan itu menerusi Terang Malam dan harap penonton peroleh apa yang kami cuba bawakan,” tegasnya.

Sementara itu, Adieyka Zainal yang Adalah Keliru seorang teraju utama pementasan ini memandang penglibatannya dalam Terang Malam sebagai sesuatu yang memberi cabaran baru buatnya.

“Naskhah ini diterajui dua pelakon sahaja iaitu saya dan Hana Amira, jadi kami berdua perlu bina keserasian yang kuat agar apa yang dipersembahkan kepada penonton itu nanti sampai.

“Saya perlu meyakinkan penonton dengan watak yang saya bawa agar mereka dapat mengikuti jalan cerita ini dengan baik tanpa ada sebarang keraguan dan itu sangat penting untuk memastikan mesej yang dibawa itu sampai kepada mereka,” katanya.

Memegang watak sebagai pelukis yang menyimpan banyak rahsia, Adieyka cuba menghadamkan isi naskhah dengan sebaik mungkin.

“Latihan lebih tiga minggu, banyak membantu saya memahami kandungan naskhah ini, seterusnya mencorak karakter yang saya bawa agar Tak tersasar,” katanya yang sebelum ini pernah terlibat dalam pementasan teater Pelayaran Panglima Awang.

Adaptasi catatan puisi Sani Sudin

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *