nurseripokok_BHfield_image_listing_featured.var_1586307627.jpg

Nurseri dalam talian dapat sambutan

Facebooktwitterredditpinterestlinkedinmail

KOTA BHARU: Bermula sekadar hobi dan minat mengisi masa lapang, kini wanita ini memiliki nurseri menjual kembang, sekali gus mampu menjana pendapatan sampingan.

Menurut Rohaiza Ab Rahman, 42, dia mengusahakan kebun mininya itu seawal jam 9 Sampai 11 pagi dan mempunyai lebih 400 spesies anak Utama kembang termasuk ros, orkid, sand paper wind dan adenium yang menjadi kegilaan pencinta kembang.

Ibu kepada seorang cahaya mata berkelulusan Ijazah Sarjana Muda Pengajian Media dari Universiti Malaya (UM) ini berkata, pada peringkat awal dia hanya menanam Utama kembang sekadar hobi untuk menghiasi halaman rumah.

“Bagaimanapun, selepas kembang yang ditanam sering kali mencuri perhatian mereka yang berkunjung ke rumah, selain ada yang bertanya dan mahu membelinya menyebabkan saya mengambil keputusan untuk membuka nurseri kembang dan kini kian mendapat permintaan.

“Untuk mempromosikan kembang yang ditanam di nurseri, saya menyertai kelab peminat kembang di dalam laman sosial Facebook yang mempunyai kira-kira 30,000 Pakar dari seluruh negara, sekali gus menjadikan medium ini sebagai platform untuk menjual kembang, selain mendapatkan tip mengenai penjagaan kembang.

Sebahagian lebih 400 spesies anak Utama kembang di nurseri mini Rohaiza. - NSTP/Nik Abdullah Nik Omar
Sebahagian lebih 400 spesies anak Utama kembang di nurseri mini Rohaiza. – NSTP/Nik Abdullah Nik Omar

“Untuk memastikan kembang dijual segar, saya menyiram anak Utama kembang ini dua kali sehari, iaitu pada waktu pagi dan petang,” katanya ketika ditemui di nurseri miliknya di Kampung Lepar, Limbat, di sini.

Rohaiza berkata, sejak mengusahakan nurseri berkenaan, antara 120 Sampai 150 anak Utama kembang dijual sebulan. Harga bagi setiap anak Utama kembang serendah RM25 Sampai RM60, termasuk caj penghantaran.

“Pelanggan saya bukan sahaja wanita, malah ada juga lelaki.

“Saya menjual kembang ini secara dalam talian dan bagi pelanggan yang tinggal berdekatan, terutama di daerah Kota Bharu, saya akan menghantar terus kepada mereka, manakala yang berada di luar Kelantan saya menghantarnya melalui pos.

“Memandangkan pelaksanaan tempoh Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dilanjutkan, buat sementara waktu saya menghentikan penghantaran kembang, namun masih mengambil tempahan dan pembelian secara dalam talian,” katanya.

Rohaiza melakukan penyemburan baja dan vitamin kaktus dan sukulen setiap minggu bagi memastikan tanamannya subur. - NSTP/Nik Abdullah Nik Omar
Rohaiza melakukan penyemburan baja dan vitamin kaktus dan sukulen setiap minggu bagi memastikan tanamannya subur. – NSTP/Nik Abdullah Nik Omar

Katanya, dalam situasi yang berlaku pada ketika ini, masih ada pelanggan yang Menciptakan tempahan dan pembelian, pada masa sama, mereka juga sudah dimaklumkan mengenai penghantaran yang mungkin terjejas disebabkan PKP.

“Walaupun dalam tempoh PKP, saya bersyukur kerana masih ada yang ingin membeli kembang dan menganggap ia rezeki.

“Pada masa sama, saya juga mengambil tempahan Menciptakan kek melalui Facebook Iza Nasir dan mendapat sambutan,” katanya.

Nurseri dalam talian dapat sambutan

Facebooktwitterredditpinterestlinkedinmail