rnnag21.transformed.jpg

Para KL2017: 'Perjuangan anak nelayan ini belum selesai'

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

KUALA LUMPUR: Jika atlet lain dapat beraksi di depan keluarga sendiri pada edisi kesembilan Sukan Para ASEAN (Para KL2017) yang sedang berlangsung di laman sendiri, berbeza pula buat Mohd Adib Iqbal Abdullah yang Menciptakan penampilan sulung pada temasya dwitahunan ini tanpa kehadiran Pakar keluarga.

Bekas pelajar SMK Asia Jaya itu berkata Pakar keluarganya Tak dapat menyaksikan dia beraksi kerana ayahnya seorang nelayan manakala ibunya perlu menjaga empat adiknya yang lain di rumah.

Perenang berasal dari Kuching, Sarawak itu kelihatan terbaring menahan kesakitan akibat kekejangan kaki kiri sejurus membantu kuartet negara memenangi pingat perak 4x100m gaya bebas S14 (masalah pembelajaran).

“Tadi saya rasa saya sudah terlebih penat (sebab itu kekejangan kaki) dan sudah berikan 100 peratus, namun Tak berpuas hati sebab sasaran saya mahu sumbang emas

“Kalau boleh, saya mahu banggakan emak dan ayah dengan mencapai keputusan terbaik,” katanya perenang 18 tahun itu.

KUARTET 4×100 LC meter gaya bebas lelaki S14 Malaysia dari kiri Anas Zul Amirul Sidi, Mohd Adib Iqbal Abdullah (dua dari kiri), Chong Wei Yoong dan Zadrian Chan Zhi Weng memenangi pingat perak pada Sukan Para Asean 2017 di Kompleks Renang Bukit Jalil. – Foto Luqman Hakim Zubir

Menceritakan bagaimana dia boleh menyertai sukan renang, Adib Iqbal berkata pada awalnya dia menyertai acara lari pecut, namun guru di sekolahnya bertanyakan sama ada dia berminat untuk menukar ke sukan renang yang potensi untuk menyerlah lebih tinggi.

“Cikgu saya tanya kepada saya jika saya boleh berenang. Saya terus cakap yang saya ini anak nelayan, jadi saya juga sering ikut ayah ke tengah lautan, maka pastilah saya boleh berenang,” katanya yang memenangi dua pingat emas, dua perak dan dua gangsa pada Sukan Paralimpiad di Sarawak tahun lalu, sekali gus terpilih menyertai skuad kebangsaan.

Terdahulu Adib Iqbal juga meraih gangsa acara 100 meter kuak dada S14 dan akan turun sekali lagi dalam acara kegemarannya 50m gaya bebas S14, esok.

Para KL2017: 'Perjuangan anak nelayan ini belum selesai'

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *