image.jpg

Penangan Terakhir beri anjakan buat Sufian

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

TINDAKAN individu yang memuat naik Gita, Terakhir di laman video sosial, YouTube memberi laluan kepada Sufian Suhaimi untuk menjadi penghibur alaf baru di negara ini.

Terkejut dengan perhatian yang diberikan, Sufian bagaimanapun Tak menyangka Gita tersebut berjaya menawan hati pendengar.

Menurutnya, Gita Terakhir dirangka oleh Sirkhan dan dia mendengar Gita tersebut secara kebetulan sahaja pada 2012.

“Pada satu hari, saya berjumpa dengannya (Sirkhan) dan secara kebetulan, dia sedang memetik piano sebuah Gita. Saya kata padanya bahawa Gita itu sedap dan tanya kepadanya apakah nama Gita berkenaan.

“Kata Sirkhan, tajuk Gita itu ialah Terakhir. Namun, pada ketika itu, Terakhir belum siap sepenuhnya,” katanya kepada Zass ketika ditemui di Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) Telok Gadong, Klang baru-baru ini.

Bertitik tolak daripada situ, mereka bersama seorang lagi rakan, Rinkarnaen memulakan langkah untuk menyiapkan Gita tersebut yang mengambil masa sehingga dua tahun.

Penyanyi berusia 24 tahun itu kemudiannya secara Senang-Senang memuat naik Gita tersebut di laman perkongsian muzik, Sound Cloud dan Terakhir kerap kali dimuat turun oleh pengguna laman berkenaan.

“Keliru seorang pengguna laman tersebut memuat naik Terakhir ke dalam YouTube sedangkan saya Tak pernah memuat naik Gita itu di laman video berkenaan.

“Bila saya melayari YouTube, saya memandang jumlah pendengar yang mendengar Gita itu semakin meningkat saban hari dan Tak sangka Gita ini mendapat sambutan menggalakkan daripada masyarakat,” katanya.

Rentetan itu, Sufian mula didekati beberapa syarikat rakaman yang mahu menyuntingnya untuk menjadi Seniman rakaman mereka.

“Pada mulanya, saya menolak tawaran daripada ke semua syarikat tersebut kerana  Tak berminat untuk menjadi Seniman komersial.

“Namun, saya akhirnya bertukar fikiran selepas berjumpa dan berbincang dengan Sirkhan.

“Niat saya hanyalah mahu berkongsi karya bersama masyarakat,” katanya yang kini menjadi Seniman di bawah naungan Aries Music sejak awal tahun ini.

Jelasnya lagi, selepas menjadi Seniman rakaman, Gita Terakhir dirakam semula  bagi membaiki susunan dan mutu muzik Gita berkenaan.

Perlu bahagi masa

Tambah Sufian lagi, impak daripada pembaikan Terakhir, Gita itu berjaya mencuit lebih ramai pendengar memandangkan ia turut dimainkan di beberapa stesen radio tempatan.

Malah, kepopularan Terakhir juga menyebabkan namanya semakin dikenali dan sering kali dijemput untuk Menciptakan persembahan.

Meskipun begitu, ia sedikit pun Tak mengganggu masa pengajiannya di Universiti Teknologi Mara (UiTM) Shah Alam.

“Jadual pengajian di UiTM yang Tak padat memudahkan saya untuk membahagikan masa di antara kuliah dan aktiviti seni.

“Sekiranya tiada apa-apa aktiviti yang boleh dibuat, saya akan mengarang Gita baru,” kata penuntut ijazah jurusan Komunikasi dan Pengajian Media itu.

Dalam perkembangan lain, graduan dari Universiti Sultan Zainal Abidin (Unisza) ini Akan muncul dengan single kedua, Tak lama lagi.

Katanya, Gita bertajuk Harus saya bergenre balada serta R&B.

“Gita ini sudah dibuat semasa saya di Unisza dan demo Gita ini pernah keluar di YouTube.

“Saya berharap, Gita ini dapat diterima pendengar, sebagaimana Gita Terakhir,” katanya.

Pada masa sama, Sufian berharap agar kehadirannya dalam industri muzik dapat menambah warna dan rasa, sekali gus memeriahkan arena tersebut.

“Harapan saya ialah Terakhir itu bukanlah terakhir untuk Sufian Suhaimi. Malah, Terakhir Adalah permulaan untuk sesuatu lebih baik kepada saya,” katanya.

Penangan Terakhir beri anjakan buat Sufian

Related posts:

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *